aNAk-anak Ummi :-)

8:31:00 PM


Assalamualaikum wbt. Alhamdulillah dengan rahmat dan Iradah-Nya saya masih lagi bernafas hingga ke hari ini(ahad 29/8/2010 bersamaan 19 ramadhan). Mungkin entri ini sewaktu sahabat-sahabat baca ia dah jadi past tense belaka..tapi saya memang selalu karang dulu, baru saya post.Kecuali masa-masa kecemasan yang membuatkan saya kena karang dan post pada waktu yang sama.Jadi kerana jumaat ini saya tak sempat nak mengarang dan post. jadi saya post dahulu untuk jumaat ni(boleh ker bagitu..halal ke haram??)

Alhamdulillah, hari ini saya baru sahaja selesai mengikuti program Tahsin Qur'an yang dianjurkan oleh masjid zakaria. Alhamdulillah kerana tidak saya sangka saya akan mengikuti program tersebut sampai tamat walaupun pada awalnya macam nak tak nak. Bukan sebab malas tetapi kerana saya seorang jer wakil muslimat waktu itu..jadi segan saya menebal( takkan saya nak naik kereta dengan muslimin semua dan saya seorang muslimat).

Cari punya cari..masih tiada siapa dapat menemani saya kerana sahabat2 saya ni sibuk-sibuk belaka orangnya. urusan keluarga(buat yang dah berkahwin), urusan adik-adik dan sebagainya. lalu saya hantar meseg kepada penganjur mohon minta maaf dan undur diri.

Penganjur tak bagi.(apa halnya penganjur ni.saya mengomel sendiri.takkan saya seorang je muslimat).Tetiba saya dapat call dari number yang tak dikenali .(Ana dah sampai..enti kat mana?) terkejut+terkesima+pucat lesi+macam2 lagi.baru tadi ana hantar meseg tak jadi pergi tiba-tiba driver dah sampai.(masya-Allah dugaan benar waktu itu.).

Tapi tiba-tiba saya teringat kata-kata arwah ayah: bila kita diperlukan untuk agama..walaupun saat itu cuma kita seorang sahaja muslimat yang tinggal.pergilah..jadilah sebagai ibu, sebagai anak,sebagai kakak dan  sebagai adik kepada mereka yang memerlukan. Usah dihirau pada apa kata manusia tapi risaulah akan apa kata Tuhan-Mu saat ilmu yang telah kau pelajari ,tidak kau amalkan dan ajarkan kepada orang lain.Waktu tu tekad saya membulat terus ..bukan bujur mahupun empat segi dah ataupun 3 segi.



Saya pun tunggu untuk dijemput tumpang kereta.tapi tak di jemput-jemput.rupanya saya kena naik kereta dengan ustaz lain.(malu setepek )Tapi masih saya seorang sahaja muslimat. Saya pun dengan muka serba salah terus jelah naik kereta selepas dipelawa berkali-kali dengan ustaz tersebut.Sampai disana..alangkah terkejutnya saya melihat anak-anak saya sudah menanti saya disana dengan Qur'an ditangannya.(terharu..sob..sob)

ustaz tersebut minta maaf kerana terpaksa juga bawa saya datang kerana kalau saya takda nanti takder sapa nak handle anak-anak puteri ni.Saya rasa bersalah sangat waktu itu.(takper..takper..Insya-Allah dimudahkan) Sebahagian diambil oleh fasililator muslimin dan yang anak-anak ummi yang sudah besar bersama saya. Mendengar huruf demi huruf al-Qur'an yang meniti dibibir mereka membuatkan saya bangga bahawa masih ada lagi anak-anak ummi yang akan terus menegakkan kalimah Allah dibumi yang semakin gersang ini.

Program tersebut terus bergerak dengan lancar. Alhamdulillah disaat anak-anak ummi bertambah jumlah, ustaz dan muslimin lain usaha juga mencari muslimat lain dan akhirnya dengan izin ALLAH 2 orang muslimat dapat hadir.(seronoknyer saya).Apa yang menariknya selain mengajar saya juga belajar banyak dari ustaz-ustaz yang memberikan ceramah. Memanjatkan syukur kepada Tuhan kerana menghadiahkan saya pengisian ini.Pengisian yang tidak saya cari tapi hadir kerana HADIAH dari CINTA HATI saya barangkali  untuk mendekatkan diri saya untuk lebih mencintai-NYA. 

"Adik-adik akak harus menjadi orang yang sungguh-sungguh dalam agama.Anak-anak ummi wajib pandai mengaji dengan tajwid yang betul dan memahami isi kandungannya."begitulah pesan saya kepada mereka.

Senang membahasakan diri ummi dan kakak berbanding ustazah...kerana betapa tidak layaknya diri ini digelar seorang ustazah ..Dosa yang menimbun..meskipun saya pohon ampunan dari Allah ..saya masih takut ia tidak berkurangan..(Astagfirullah al'azim). Malah bau haruman syurga itu masih jauh dari rongga hidung saya.

sewaktu talaqqi..suka benar saya pada seorang adik ni..yang sangat jujr dan memilih untuk merendah hati berbanding yang lain..:

akak..saya tak tahu baca langsung.saya dah lama tinggal Qur'an..dah 4tahun.saya malu umur saya dah 15tahun tapi gagap lagi.) Dalam hati..saya bermadah:duhai adikku..umurmu baru 15tahun dan kau mula sedar bahawa al-Qur'an itu penting..jangan tidak kau ketahui ada insan diluar sana meskipun sudah menginjak ke umur 50 an ..masih belum sedar diri. Malah pernah saya ikuti majlis al-Qur'an yang kesemunaya umur 40-60 an tapi al-fatihah masih belum tahu baca.bukankah adik harus berbangga kerana Allah temukan adik dengan program ini.: saya bermonolog sendiri~ tapi yang kelur dari mulut saya lain

"kenapa nak malu..kalau tak tahu katakan saja tidak..Allah lebih suka orang yang jujur.Jangan malu nak belajar agama..sepatutnya kena lebih bersungguh-sungguh.": jawab saya seakan menampar diri saya sendiri.(padahal saya dulu pun macamtu.bukan dulu sampai sekarang masih macamtu.)

Alhamdulillah berkat ikhlas nya adik-adik dan anak-anak ummi,semuanya dapat mengaji dengan lancar dan tajwid pula semakin diperbaiki. Makhraj huruf dan semuanya bertambah baik. Berkat Ramadhan bulan mulia.Sewaktu pulang macam biasa lah(adik-adik minta number telifon..macam kita-kita dulu waktu kecil.minat sangat kat akak-akak fasi.padahal mereka tak tahu akak fasi ni teruk sikapnya.ngeh3x)

Yang mengharukan saya saat nak pulang..ustaz yang mengambil saya tadi berdiri disebelah saya sambil menghulur sekeping sampul putih dan tersenyum lalu berkata: terima ksih banyak-banyak ustazah.yang diberi ni tak seberapa dengan apa yang ustazah beri pada anak-anak dan adik-adik hari ini.Saya nak tolak tapi tak keluar suara saya waktu itu kerana sebak.

waktu itu saya benar-benar rindukan ayah..rindu benar pada pesanan arwah ayah yang berbunyi begini:
pada saat kita menjadi orang berilmu dan ilmu pula adalah ilmu agama Allah..waktu itu dunia akan datang mencari kita.Diceruk mana pun rezeki akan datang, saat itu jangan kamu lupa bahawa ALLAH adalah maha Pemurah dan Mengasihani.:pesan ayah sambil menuding jarinya tepat ke hidung saya.

pesanan itu keluar bilamana saya tanyakan pada ayah tentang perihal arwah abang sepupu saya(pak iyai Ehsan) yang rumahnya hanya pondok kayu tapi rezekinya melimpah ruah.Malah hampir kesemua anaknya dihantar belajar ke Jordan,mesir dan negeri-negeri anbiyak.berkat membuka pondok mengaji ilmu2 ALLAH. sebelum akhir hayatnya disatu majlis dia menyebut: Hari ini merupakan majlis ilmuku yang terakhir..selepas ini carilah pengganti buat diriku ,yang dapat memimpin kalian lebih baik dari diriku..:begitulah berakhirnya hidup seorang pejuang penegak kalimah ALLAH.syahdu saya mendengar.Perginya ditangisi beribu insan didunia ini..sehingga tempat parking kereta ditepi jalan panjang berapa meter ntah.Saudara kami dari Indonesia juga ramai yang datang.

Pesan arwah ayah juga begitu saat akhir hayatnya:: kalau kamu nak jadi orang berilmu..boleh tapi jangan jadi orang berilmu yang jahil dan tamak. harga bayaran diletakkan atas ketinggian ilmu yang kamu miliki. Bila menjadi imam ,ikhlas sudah hilang saat bayaran menjadi habuan kamu..Bukan kamu!!!!bukan kamu penentu setinggi mana ilmu kamu..ani..tapi hanya ALLAH..hanya ALLAH.(sambil ayah menunjuk jarinya ke langit)ingat dan simpan baik-baik pesanan ayah.jangan jadi seperti ramainya orang sekarang. Yang menjual agama untuk kemewahan.(menitis airmata saya saat itu kerana saya tahu itu bukan nasihat semata tapi adalah wasiat ayah buat kami anak-anak.)

Program hari ini mengingatkan saya tentang banyaknya pesanan arwah buat saya. Walaupun ayah telah tiada..namun pesanannya seolah hidup dalam setiap kotak minda saya. seolah marahnya masih berbisa disanubari saya. 22 tahun saya bersama arwah dan mustahil 22 tahun itu mudah saya melupakan. Hangatnya pelukan ayah yang terakhir itu sangat berbeza.Masih dapat saya rasakan hingga kini. Cinta yang ALLAH anugerahkan pada saya buat arwah memang cinta luar biasa.Eratnya pelukan itu seolah tidak mahu dileraikan.Hati saya dan hati ayah bersatu. Saat itu saya telah tahu bahawa ajal ayah sudah terlalu hampir.Dan satu lagi pesanan yang saya rindukan saat saya cium tangan ayah untuk pulang ke asrama:

" wanita itu dimana-mana menjadi fitnah..meskipun engkau memakai sebegini.fitnah itu tetap akan menjadi.dugaan akan sentiasa mengekori..jadi jagalah dirimu ani.Allah sentiasa bersama hamba-Nya yang mengingati-Nya selalu.jadi anak yang mengharumkan seperti Asiah dan masyitah dalam perjuangan hidupnya .sambil mengusap kepala saya.Tutur bicaranya tegas menusuk ke jantung saya dan menembusi cuping telinga saya.(seolah ayah mengetahui masalah yang melanda jiwa saya saat itu.)

doakan saya ayah : respon saya

" Tiada ayah yang tidak mendoakan anaknya kecuali ayah yang berhati sakit(sakit jiwa@mental) doa ayah sentiasa bersama anak-anak ayah.: dalam hati saya berkata kerana itu saya masih selamat walaupun jalan-jalan yang saya lalui dalam hidup ini sangat berbahaya. dan walaupun saya sering berjalan sendirian..kerana ibubapa redho..maka Allah jua redho.

itulah sedikit cuit muit dalam entri ini yang saya nukilkan hasi pengalaman saya mengaji di masjid zakaria. Anak-anak ummi..semoga kalian terus-menerus mengaji dan mentadabbur Qur'an sehingga akhlaq kalian seperti isi Qur'an itu sendiri.

>> al-fatihah buat abang sepupu(pakiyai Ehsan ) dan juga ayah. semoga Allah menempatkan kalian dikalangan orang-orang soleh.Jalan juang kalian telah tamat ..kini tinggal aku dan sahbat-sahabatku yang akan meneruskan.

>>Salam kemaafan dari saya yang terlalu banyak mengguris hati sahabat-sahabat. andai ada terhutang dan sebagainya sila bertemu dengan saya untuk saya langsaikan.

>>Saya dan kalian juga tidak tahu bilakah kalam ini akan berakhir..dan saya tidak mahu menjadi insan yang saat pena telah diangkat..dakwat menjadi kering barulah saya ingin memohon maaf.

>>berdepanlah dengan saya andai masih ada yang tidak memuaskan HATI.hamburkan segalanya..andai masih berbaki dendam mahupun kebencian.Supaya di padang masyar kelak kita tidak saling menuding jari salah siapa ini.

Wallahu'alam.~yang tersangat kerdil+hina

You Might Also Like

0 strawberries yummy

Follow me

Like us on Facebook

Follow us

Flickr Images