hari ini..hari esok??

1:15:00 AM

Hari ini orang menyebut Allah ...bukan dari jiwanya.
Ia disebut hanya sebagai budaya.
Tuhan disebut sekadar...
untuk menyedapkan bahasa atau kata-katanya...
Hari ini ditangan anak muda bukan lagi  al-Qur'an yang sibuk dibuka..
tapi buku muka yang melalaikan dan penuh maksiat(facebook)
hari ini orang menangis bukan lagi kerana dosa dan noda
tapi kerana terkeluar dari akademi fantasia dan seumpamanya..

Renungilah...kita sememangnya umat yang lemah tapi kufur.
lalu dimana bahagian kita yang dibanggakan??
kita bangga jadi umat Muhammad tapi kita tak pernah berselawat keatasnya.
sungguh jelek dan teruk kita ini.

Ya Allah Ya Tuhan Kami Yang Maha Penyayang dari segala penyayang
Pandanglah kami dengan kasih sayangMu...


Tsauban r.a. berkata: Rasulullah SAW bersabda; “Hampir tiba suatu masa di mana bangsa-bangsa dan seluruh dunia akan datang mengerumuni kamu bagaikan orang-orang yang hendak makan mengerumuni talam hidangan mereka.” Maka salah seorang sahabat bertanya “Apakah dari kerana kami sedikit pada hari itu?” Nabi SAW menjawab, “Bahkan kanu pada hari itu banyak sekali, tetapi kamu umpama buih di waktu banjir, dan Allah akan mencabut rasa gerun terhadap kamu dari hati musuh-musuh kamu, dan Allah akan mencampakkan ke dalam hati kamu penyakit ‘wahan’.” Seorang sahabat bertanya, “Apakah wahan itu hai Rasulullah?” Nabi menjawab, “Cintakan dunia dan takut mati.” – HR Imam Abu Daud
* Huraian:
Shahih. Dishahihkan oleh alMuhaddith alAlbani dalam Silsilah alAhadith asSahihah 2/684, Hadith #958. Selain Abu Daud, hadith Tsauban ini juga dikeluarkan oleh Imam Ahmad (alMusnad), Abu Nu’aim (alHilyah), Ibn Asakir dan arRuyani.

Oh Tuhan

Hamba-Mu ini kekeliruan
Sukar mencari jalan yang benar
Kerna dipaut hasut dunia
Mencintai yang lain lebih dari-Mu



Oh Tuhan
Hidayah-Mu pernah hadir
Hingga kering airmataku menitis
Namun terkadang aku berpaling
Kerna mengejar nikmat dunia sementara



Hari ini ku bimbangi
Jika terakhir hidup
Adakah lagi subuh esok
Untuk ku bernafas
Dan sujud mengabdi pada-Mu
Oh Tuhan



Berikan daku kesempatan
Menebus kesalahan
Lantaran dosa dan noda
Dan sengaja melupakanmu
Hadirkan damai
Sebelum di hujung nafasku



Oh Tuhan
Berikan daku petunjuk-Mu
Untuk ku meniti ke jalan redha-Mu
Izinkan daku mengulangi
Janji-janji yang baru
Taubat nasuha setulus untuk-Mu
Oh Tuhan



Rahmat kasihMu Tuhan
Ampunan-Mu ku damba



Lagu : Putra Aiman & Mustaqim (Hijjaz Records Publishing)
Lirik : Putra Aiman & Mustaqim (Hijjaz Records Publishing)
Penerbit : Munif Ahmad
Muzik : Eddie Slam
Gitar : Eddie Marzuki
Vokal : Saujana
Hakcipta : Hijjaz Records Sdn Bhd

You Might Also Like

0 strawberries yummy

Follow me

Like us on Facebook

Follow us

Flickr Images