Mahal sungguh maharnya~

7:44:00 PM

Dek kerana ketidak puasan hati, orang tengah yang selama ini menggunakan orang tengah sudah tidak menggunakan orang tengah dari pihak perempuan.

Orang tengah: Ana tak puas hati nti tolak lamaran sahabat ana macamtu.Ini bukan kali pertama dah.Patutlah semua taknak dengan nti.

Muslimah: Kenapa?

Orang tengah: nti patut discuss segala jawapan pada persoalan yang nti utarakan.Takut2x salah.

Muslimah: 1)Adakah dia mampu sekiranya ana meminta mahar paling mahal didunia ini.Lebih mahal dari emas dan permata,lebih mahal dari harga sekeping tanah?2)adakah dia mampu berbaiah dengan jihad yang ana pegang?(muslimah mengulangi kembali soalan yang pernah disuarakan dahulu)

Orang tengah: Nti berpada-padalah nak minta.Kena tengok kemampuan!!.dan..sepatutnya soalan ke-2 ,nti yang ikut dia,bukan dia yg kena ikut nti!!(tulisan pada mesegnya semakin keras beserta dalil dan hadis panjang lebar)


Muslimah: Kenapa sahabat nta menjadi marah mendengar soalan ana,bukankah dia sepatutnya meminta penjelasan dulu.

Orang tengah: Jadi apa penjelasan nti?


Muslimah: andai dia tanyakan pada ana apakah mahar yang paling mahal itu..sudah tentu ana akan berikan jawapannya.Jika dengan satu soalan itu dia sudah marah bagaimana dengan soalan2 yang terbuku di hati ana selama ini.?Kenapa dia tidak mampu mengawal amarahnya??Barangkali Mahar yang ana minta mahal tapi ia paling berharga disisi Allah..jawapannya  adalah iman.

Muslimah:dan soalan kedua,alangkah indah andai dia ingin mendengar penjelasan. Adakah dia mampu??(ana ulang semula)bukan ana wajibkan..Kerana ana cinta dengan perjuangan ana,cinta yang tidak dapat ditukar milik..Layakkah ana menggadai perjuangan ini kerana seorang lelaki yang belum pasti??Jadi akhi..Bukankah iman itu yang paling mahal..dan  membawa Islam yang syumul itu satu tuntutan.Salahkah jawapan ana akhi???(giliran muslimah pula bertanya)

Terhenti terus meseg dari orang tengah.Akhirnya bila tiba malam hari inbox Muslimah menunjukkan meseg.. orang tengah menjawab..sememangnya itu mahar paling tinggi disisi Allah.Tidak ramai yang meminta mahar seperti itu.Paling tidak pun senaskah al-Qur'an dan kain telekung.Ana tidak terfikir nti akan minta mahar serupa itu.jawapan soalan kedua,ana tak mampu komen,carilah orang lain jadi orang tengah nti.Ana tidak layak.wslm.

menitik air mata sang Muslimah..sekali lagi impian untuk  mengakhiri hidupnya sebagai wanita tidak kesampaian.Disebalik air matanya...bersinar berseri cahaya ketenangan diwajahnya.

Sekadar perkongsian dari satu kisah dari diari seorang teman..Benar @ tidak , saya juga tidak pasti.Tapi andai benar Muslimah ini benar-benar mengingatkan saya kepada kisah Ummu Sulaim.Siapakah pula yang hendak menjadi seperti Ummu Sulaim? Dia berkahwin dengan Abu Talhah dengan mahar iman. Abu Talhah seorang kafir ketika itu, jatuh hati kepada Ummu Sulaim yang masih muslim. 

Ummu Sulaim berkata: “Jika hendak mengahwiniku, maka maharnya adalah iman”. Maka Islamlah Abu Talhah. Sehingga ada sahabat yang berkata, “Aku belum pernah melihat seorang wanita sama sekali yang lebih mulia maskawinnya dibandingkan dengan maskawin Ummu Sulaim.” Malah, dia mentarbiyyah suaminya, sehingga suaminya menjadi seorang sahabat yang komited. Siapa yang tidak kenal dengan Abu Talhah? Dialah yang menyambut semua panahan yang ditujukan kepada Rasulullah SAW, pada hari Uhud dengan belakang tubuhnya. Lihatlah bagaimana Ummu Sulaim mentarbiyyah suaminya? Adakah lagi isteri yang sebegitu hari ini?

Semoga anda dan Muslimah ini bakal mencontohi Ummu Sulaim.

You Might Also Like

1 strawberries yummy

  1. subhanallah....sungguh mulianya mahar yg diminta, namun, "janganlah kamu risau wahai wanita sekalian,tatkala tiada lelaki yg hadir memetikmu..jgnlah engkau sekali-kali merendahkan dirimu,menggugurkan diri menyembah tanah..sedangkan engkau sebenarnya telah Allah jadikan begitu tinggi martabatmu..."
    insyaallah ^_^

    ReplyDelete

Follow me

Like us on Facebook

Follow us

Flickr Images