Puncak Aqidah Islam

8:36:00 PM

Bismillahirrahmanirrahim..assalamualaikum warahmatullahi wabarakatu..

Bangun pagi hari ini saya ingat cuaca memang panas...pkul 7pg rasa panas memang pelik lah..rupanya suhu badan saya yang naik..demam..bila nikmat kesihatan ditarik sebentar oleh Allah baru sedaq betapa berharganya dikala sihat.Digagahkan juga pergi ke kelas sebab ada presentation EAW dan juga kelas hafazan..Ustaz pun perli..aik sikit jer hafaz hari ini??saya jawab: xconfident nak teruskan bacaan..padahal menahan diri dari bersin depan ustaz dan memang tak mengulang pun sebelum ke kelas..kepala macam ada batu yang sangat berat..aduh..orang kata nak tahu seseorang tu sihat ke tidak..kalo bersin lebih 3x ha..tak sihatlah tu..Sekadar perkongsian..hari ini saya bersin dekat 20x setakat ini.tak campur lagi waktu malam sikit nanti...jadi bukan tahap xsihat dah..memang wajib jumpa doktor dan makan ubat.hihi..tapi tak suka jumpa doktor kat klinik.So beli sajo air badak..panadol soluble pun dah habis.Air badak tu pun tinggal satu botol saja..kesian sungguh..


So baru masuk topik..hari tu saya balik rumah..nampak abang saya beli banyak buku-buku baru..Sukanya..tanpa minta izin dari dia..terus ambil dan baca..Sebab style saya kalau buku ada kat rak depan tu..memang nak bagi kita baca..Sebenarnya almari itu saya nak letak koleksi buku saya dan adik sahaja.Tiba2x dia pun menyibuk nak letak situ juga..oklah..Baca punya baca tertarik dengan satu tajuk ini iaitu PUNCAK AQIDAH ISLAM..sapa boleh jawab apa itu yang dikatakan puncak aqidah islam..takde orang layan.oklah jawapan nya adalah MA'RIFATULLAH..

PENGERTIAN MA’RIFATULLAH

Ma’rifatullah (mengenal Allah) bukanlah mengenali dzat Allah, kerana hal ini tidak mungkin terjangkau oleh kapasiti manusia yang terbatas. Sebab bagaimana mungkin manusia yang terbatas ini mengenali sesuatu yang tidak terbatas?. Segelas susu yang dibuat oleh seseorang tidak akan pernah mengetahui seperti apakah orang yang telah membuatnya menjadi segelas susu.

Menurut Ibn Al Qayyim : Ma’rifatullah yang dimaksudkan oleh ahlul ma’rifah (orang-orang yang mengenali Allah) adalah ilmu yang membuat seseorang melakukan apa yang menjadi kewajiban bagi dirinya”.

Ma’rifatullah tidak dimaknai dengan erti harfiah semata, namun ma’rifatullah dimaknai dengan pengenalan terhadap jalan yang mengantarkan manusia dekat dengan Allah, mengenalkan rintangan dan gangguan yang ada dalam perjalanan mendekatkan diri kepada Allah.

CIRI-CIRI DALAM MA’RIFATULLAH

Seseorang dianggap ma’rifatullah (mengenal Allah) jika ia telah mengenali:
- asma’ (nama) Allah
- sifat Allah dan
- af’al (perbuatan) Allah, yang terlihat dalam ciptaan dan tersebar dalam kehidupan alam ini


kita berpindah pula kepada ciri-ciri aqidah islam

Aqidah Islam adalah Aqidah Rabbani (berasal dari Allah) yang bersih dari pengaruh penyimpangan dan subjek manusia. Aqidah Islam memiliki ciri-ciri berikut:

- Al Wudhuh wa al Basathah ( jelas dan ringan) tidak ada keraguan di dalamnya seperti yang terjadi pada konsep Trinitas dsb.

- Sejalan dengan fitrah manusia, tidak akan pernah bertentangan antara aqidah salimah (lurus) dan fitrah manusia. 

Firman Allah :
 
“Fitrah Allah yang telah menciptakan manusia menurut fitrah itu, tidak ada perubahan pada fitrah Allah..” (QS. 30:30).

- Prinsip-prinsip aqidah yang kekal, tidak ada penambahan dan perubahan dari siapapun. Firman Allah :

”Apakah mereka mempunyai sembahan-sembahan lain selain Allah yang mensyariatkan untuk mereka agama yang tidak diizinkan Allah ?“ (QS. 42:21).

- Dibangun di atas bukti dan dalil, tidak cukup hanya dengan doktrin dan pemaksaan seperti yang ada pada konsep-konsep aqidah lainnya. Aqidah Islam selalu menegakkan :  

“Tunjukkanlah bukti kebenaranmu jika kamu adalah orang yang benar” (QS 2:111).

- Al Wasthiyyah (pertengahan/sederhana) tidak berlebihan dalam menetapkan keesaan mahupun sifat Allah seperti yang terjadi pada pemikiran lain yang mengakibatkan penyerupaan Allah dengan makhluk-Nya. Aqidah Islam menolak fanatisme buta seperti yang terjadi dalam slogan jahiliyah  

“Sesungguhnya kami mendapati bapak-bapak kami menganut suatu agama, dan sesungguhnya kami orang-orang yang mendapat petunjuk dengan mengikuti jejak mereka” (QS. 43:22).

itulah serba sedikit tentang puncak aqidah islam yang dapat saya kongsikan dari buku tersebut..Nama buku tak ingat lah..dan dirujuk di salah satu laman yang dipercayai.

You Might Also Like

0 strawberries yummy

Follow me

Like us on Facebook

Follow us

Flickr Images