Dalam kelam, masih ada sinar.

9:03:00 AM

Semalam merupakan hari yang berat bagi diriku..mempersoalkan dipersoal dan bermacam lagi.Masih menjadi pendengar yang baik.Luahan demi luahan keluar dari bibir seorang demi sorang..Miss L bingung.Sebab aku bukan Tuhan yang bisa menghukum, bukan juga nabi yang bisa mendapat ilham dari Allah, tidak juga seperti orang-orang mukmin yang mempunyai firasat dari pandangan Allah..Aku cuma manusia biasa.(itu yang mampu diungkapkan)

Menjadi pendamai memang sukar.Menjadi pendengar tidak mudah, menjadi tempat insan lain meluahkan marah perlukan kekuatan dan ketabahan.Menjadi orang tengah lagi bingung..Manusia itu punya sifat lahir dan melahirkan.Hari ini dia jahat, jika dia bertaubat esok dia lahir jadi manusia yang baru.

Jangan cepat menunjuk jari salah dia dan dia..apatah lagi menghukum dosa dan pahala seseorang itu..lebih-lebih lagi siap boleh sure orang ni masuk syurga dan neraka..kita siapa kawan-kawan??kita juga manusia biasa.Mulut berkata: aku terima kekurangan dia" dalam hati memberontak tidak dapat menerima lalu lahirlah umpatan dan tohmahan kala diri dirasuk syaitan.Buruk sangka itu kawan siapa??Barangkali teman anda kelam di masa lalu, tapi mungkin bersinar selepas dinasihati..kita juga tidak tahu.

Dalam kelam,masih jelas sinarnya..Kerana dia sudah di uji ,sedang di uji ataupun gagal dalam ujian itu..dan kita belum lagi diuji.Jangan bongkak mengatakan "aku tidak seperti dia, suka bawa lelaki sana sini.."nanti Allah uji..yang penting jika dah tak larat tegur, doakan.doakan yang baik untuknya.Orang2x mukmin itu takut sekali mencelakakan saudara seislamnya hanya kerana buruk sangka nya.

Aku suka tengok sebahagian teman-teman seperjuangan yang dahulunya begitu taksub dengan keseronokan yang bersifat sementara, kini kembali mencari jati diri yang telah lama ditinggalkan, jati diri seorang islam. Teringat kembali keadaan diri ini sebelum diselamatkan dengan petunjuk dan hidayah dari Allah, tidak kurang sama dengan mereka bahkan mungkin lebih teruk dari mereka..aku akui. Cuma masa yang berlainan panjang pendeknya. Dan keadaan kita sekarang tidak menjamin bagaimana keadaan kita pada masa hadapan dan apa kesudahannya.

Tapi sekarang, umat manusia terlalu taksub dengan keadaan iman yang tersembunyi dalam hati orang lain sehingga terlalu sibuk dengan perkara tersebut dan menghalang mereka dari bekerja membangunkan umat (berdakwah) terutama kepada mereka yang masih buta atau jahil tentang islam. Tanggungjawab daie adalah untuk memartabatkan kembali kalimah syahadah dalam diri umat manusia tanpa kita mempersoalkan kesempurnaannya serta menyedarkan mereka akan hak-hak islam ke atas diri mereka.

Iman yang dituntut adalah iman yang berupa perakuan atau pengiktirafan yang tidak berbelahbagi bahwa tiada Ilah selain Allah dan nabi Muhammad adalah pesuruh-Nya serta keyakinan terhadap rukun-rukun iman dan islam tanpa syak dan ragu. Kita perlu membimbing, tetapi bukan menghukum atau mempersoalkannya. 

Tanggungjawab jelas bagi mereka yang menyambung tugas para nabi ini telah dijelaskan dalam beberapa hadis. Antaranya seperti yang disertakan dibawah ini;

Al-Imam Al-Bukhari Rahimahullah meriwayatkan dari Abu Sa’id Al-Khudri, bahawa beliau berkata, “Ali pernah mengirim dari Yaman untuk Rasulullah s.a.w sepotong emas dalam kantung kulit yang telah disamak, namun emas itu belum dibersihkan dari kotorannya. Maka nabi s.a.w membahagikannya kepada empat orang iaitu Uyainah bin Badr, Aqra’ bin Habis, Zaid al-Khalil dan ‘Alqamah atau ‘Amir bin at-Thufail. Maka seorang dari sahabat menyatakan, “Kami lebih berhak dengan (harta) ini dibanding mereka.” Ucapan itu didengari oleh baginda nabi s.a.w, maka beliau bersabda, “Apakah kalian tidak percaya kepadaku, padahal aku adalah kepercayaan Dzat yang dilangit (Allah), wahyu turun kepadaku dari langit diwaktu pagi dan petang.”
Kemudian datanglah seorang lelaki (Dzul Khuwaishirah) yang cekung kedua matanya, menonjol kedua diatas pipinya, menonjol kedua dahinya, lebat janggutnya, botak kepalanya dan tergulung sarungnya. Orang itu telah berkata, “Bertaqwalah kepada Allah, wahai Rasulullah!!”

Maka Rasulullah s.a.w bersabda, “Celakalah engkau! Bukankah aku manusia yang paling bertaqwa kepada Allah?!” Kemudian orang itu pergi. Maka Khalid bin Al-Walid radhiallahu anhu berkata, “Wahai Rasulullah, bolehkah aku penggal lehernya?”

Nabi s.a.w bersabda, “Jangan! Barangkali dia masih solat (yakni, masih muslim).” Khalid berkata, “Berapa banyak orang solat dan berucap dengan lisannya (syahadat) ternyata bertentangan dengan isi hatinya.” Nabi s.a.w bersabda, Aku tidak diperintahkan untuk mengorek isi hati manusia, dan membelah-belah dada mereka.

hanya Allah yang tahu isi hati manusia, hanya Allah pemilik hakiki yang memegang hati-hati manusia.renung-renungkan..tidak semestinya kita bertudung labuh kita diterima Allah, tak semestinya kita berniqob kita lebih mulia dari perempuan tak bertudung,tak semestinya kita berserban, kita layak menghukum dosa dan pahala,tak semestinya kita berkopiah darjat kita lagi baik dari mat rempit..kerana satu kesudahan di akhir nanti..hanya Allah yang tahu.Selagi kaki tak menjejak ke syurga atau neraka, selagi itu kita tak punya hak menentukan siapa salah siapa betul.

p/s: Buat adik tercinta..jangan dicemari niqob yang adik pakai..tahniah kerana punya kekuatan untuk memakai niqob berbanding akak yang lemah ni..tahniah.

You Might Also Like

1 strawberries yummy

Follow me

Like us on Facebook

Follow us

Flickr Images