Rindu pada Murobbi itu

12:42:00 PM

Mardhiah duduk berteleku diatas kain sajadah..Renungan matanya pada gambaran makkah itu akhirnya menitiskan mutiara-mutiara jernih.Tiba-tiba kenangan perbualannya dengan sahabat baiknya terimbau.dan rindu yang belum kesampaian itu menghambat kembali.

“Hidup ini pasti sepi tanpa berteman bukan?”..sengaja ainul memancing mardhiah.

“Lalu siapa anda dihadapan ku..?Bukankah Allah hadiahkan anda buat diriku..”Mardhiah tenang menyapa sahabat baiknya.Sambil mengulas kuntuman senyuman yang cukup menawan.

Mardhiah seorang gadis biasa..tidak secantik ratu-ratu Negara tetapi senyumannya dan wajah tenangnya sering memikat hati ramai orang.Meski telah banyak merantau..tetapi apabila pulang ke tanah air..masih seperti dulu..istiqomah dengan pendirian dan agamanya.

  “Maha Suci Tuhan yang telah menciptakan pasangan-pasangan semuanya, baik dari apa yang ditumbuhkan oleh bumi dan dari diri mereka maupun dari apa yang tidak mereka ketahui.” (Al Qur’an, 36:36)..“Tetapi..aku cuma sahabat bukan teman siang dan malammu..semua mahkluk dicipta berpasangan.Mardhiah..kamu sepi bukan??..Ainul memancing lagi..sukar benar menduga hati sahabat nya yang seorang itu.

“benar..sepi..sangat sepi .. Sangat sangat sepi bagi hamba yang tidak mempunyai cinta untuk Tuhan.Tetapi tidak untuk insan yang sedaya upaya mendamba cinta TUHANnya.Teman siang dan malam ku adalah Al-Quran dan dzikir sedang penjaga ku adalah ALLAH Tuhanku..Manusia itu hanya sebagai perantaraan dari Sang Kekasih kepada kekasihnya..”Bagi dirinya sepi itu bersifat sementara sedang kebahagian abadi menanti disana.

“Sedangkan Nabi juga sepi kala ditinggalkan khadijah ..mar, apatah lagi kita ini manusia biasa.”Sedaya upaya memujuk sahabatnya itu untuk berumahtangga.

Sudah ramai yang bertanya kepada ainul tentang status mardhiah sehingga dia tidak tahu lagi jawapan apa yang harus diberikan.

“Bagaimana dengan Fatimah..?Sudah pandai merangkak??dimana anda tinggalkan si comel itu..?”Mardhiah mengelak dari  asakan ainul.Dia takut setiap jawapan yang bakal diberi akan membuatkan sahabat baiknya itu keluh-kesah.

“Fatimah bersama ayahandanya..Biarlah anak perempuan kerap bersama bapanya ketika kecil.”jawab ainul

“Benar ainul..anak perempuan yang selalu bersama bapanya ketika kecil, kelak akan hidup dengan semangat hebat,insyaAllah..Kasih-sayang Ayah itu penting untuk anak perempuannya. supaya kasih-sayang ayah itu membuatkan dia(anak perempuan) mengerti untuk menjaga hati suaminya kelak. Sedangkan anak lelaki pada ibunya."

“Ainul mengangguk mengiyakan..adakah kerana itu Rasulullah dahulu tinggal bersama ibunya sedangkan Fatimah(puteri Rasulullah) pula dididik oleh Ayahandanya??”Ainul bertanya.

“Aku tidak tahu..ainul.Maaf kerana itu semua hanya Allah sahaja yang Mengetahuinya.Lekas-lekas mardhiah menjawab.”Kerana dia sedar ilmunya cetek.Apapun dia percaya setiap yang berlaku pasti ada hikmahnya.

“Kenapa anda masih ingin menyendiri, mar..?soal ainul lagi..sekiranya benar-benar tidak ada insan yang ingin memperisterikanmu seperti yang anda katakana..Sudikah anda berkongsi kasih bersama ku..sahabat??Aku ingin sekali seperti isteri-isteri Rasulullah.Sanggup berkongsi kasih.

Astagfirullah al-Adzim, ainul..subhanallah..sungguh suci niat anda..tapi aku minta maaf kerana terpaksa menolaknya..ia sangat berat ainul.Berat bagi dirimu..diri suamimu malah juga diriku..kerana aku sering memegang firman Allah yang satu ini didalam surah an-Nisa’ ayat ke-3 : Dan jika kamu takut tidak akan dapat berlaku adil terhadap (hak-hak) perempuan yatim (bilamana kamu mengawininya), maka kawinilah wanita-wanita (lain) yang kamu senangi: dua, tiga atau empat. Kemudian jika kamu takut tidak akan dapat berlaku adil*, maka (kawinilah) seorang saja**, atau budak-budak yang kamu miliki. Yang demikian itu adalah lebih dekat kepada tidak berbuat aniaya.”
........... Meski kita bersahabat..tapi aku bukan sahabat kukuh sepertimana ansor dan muhajirin.Yang sanggup memberi cintanya buat saudara barunya.bukan juga seperti Saidina Abu Bakar dengan Rasulullah.Aku ini lemah ainul..selemah-lemah hamba..yang hidup untuk membuang segala dosa-dosa yang pernah dan sering aku lakukan.Allah menjaga aibku..kerana itu anda melihat diriku suci sedang terlalu banyak dosa telah ku lakukan..ainul."

Kerana itu..anda memerlukan suami wahai mardhiah..Siapa yang anda tunggu sebenarnya..Mardhiah?Ainul  mengharapkan jawapan dari sahabatnya itu.Direnung temannya yang sangat dicintai.Wajahnya memancar ketenangan..kelembutan sering terselindung disebalik ketegasannya yang diwarisi dari arwah ayahandanya…seorang pejuang agama yang berjiwa sufi..yang syahid tatkala menumpaskan lawannya dimedan perang..

"Aku tidak menunggu suami..ainul.Tapi aku menunggu murobbi.suami boleh senang didapati tetapi murobbi sukar sekali ku temukan."

Bukankah sudah ramai ustat-ustat yang melamarmu??bukankah mereka itu semua murobbi malah khatam menghafal 30juz..malah menjadi imam di masjid-masjid besar?ainul mencelah.

"owh..Ustat-ustat yang ketika memberi ceramah mengharapkan sampul sebelum pulang..bila tidak diberikan mulalah mengata dibelakang??atau Ustat-ustat yang kini berlumba-lumba untuk memiliki motosikal besar bersama kereta pacuan empat roda yang bisa memecut selaju angin??Atau ustat-ustat yang berdegar-degar mengatakan tentang pahala,dosa sedang dibelakang dialah dalang segala maksiat..?Atau ustat-ustat yang melebihi wanita yang dicintai melebihi ibunya sendiri?? Atau juga yang menghantar mesej kepada kekasihnya setiap pagi konon membangunkan untuk solat malam..ustat-ustat itukah yang anda maksudkan..ainul??lupakah anda bagaiman Rasul Allah mencari pilihan hati buat anakanda puteri kesayangannya??Adakah berpandukan 30juz yang dihafaz mahupun kekayaan harta ataupun keberanian dimedan perang..?? tidak semua yang berjaya menjadi imam di masjid itu juga berjaya menjadi imam di rumahnya..Anda cari sendiri jawapannya ainul.Siapakah saidina Ali itu..!!"

Ainul terpempam..lidahnya kelu kala ini.beristigfar sedalam-dalamnya mengharapkan ampunan dari Allah andai dia dan suaminya termasuk didalam golongan yang dimaksudkan Mardhiah.

“Seandainya benar anda sanggup berkongsi kasih dan suami anda sanggup membela nasib wanita..maka nikahilah wanita-wanita janda atau wanita-wanita tua yang benar-benar memerlukan seseorang untuk menjaga diri dan aib mereka.. (Wali-wali Allah itu ialah) orang-orang yang beriman serta mereka pula SENTIASA bertaqwa..” Sekali lagi ainul terkejut dan terkedu.

“Diri ini..Mardhiah ini,hamba TUHAN ini tersangat rindukan murobbi bukannya suami..Aku rindu pada titipan kalimah-kalimah Allah yang didendangkan bukan ayat-ayat cinta yang menghayalkan dan melemahkan diriku..Aku rindu pada murobbi yang ikhlas dengan ilmunya.Menyampaikan tanpa meminta habuan tetapi menerima tanpa sebarang rungutan.yang cinta-Nya pada Allah dan Rosul bisa membuatkan kita mencintainya sekaligus menjadikan kita berlumba  untuk mencintai Allah dan Rosul juga.Yang dzikirnya tidak pernah luput dari bibir apatah lagi hatinya.hidupnya sentiasa bersederhana..Murobbi itu juga punya banyak kekurangannya.kerana itu Allah mendidik hati dan jiwanya kala ini.Kerana jalan menuju iman dan taqwa itu perit..terlalu banyak rintangannya..sedang sabar dan doa itu adalah ubatnya.Aku pula masih bangun dan jatuh dengan iman ku sendiri..bagaimana mungkin aku diketemukan dengannya dalam keadaan lemah ini."

Mardhiah menarik nafas sedalam-dalamnya beserta zikrullah..hatinya kini terkandung rindu yang sangat menghambat jiwa..rindu pada TUHAN dan Rasulnya..Rindu pada murobbinya..yang belum kunjung tiba..merindui orang yang tidak pernah dikenali seolah bagai orang gila bagi manusia biasa.

“Ketika seruan itu sampai..andai aku masih tersisa nyawa untuk hidup bersama murobbi itu..ingin sekali kutanyakan padanya..: Adakah Allah dan Rosul masih dihatimu kala ini atau aku telah mengambil tempat itu??”

Allah..Allah..Allah..menitis air-air jernih dipipi mardhiah.takut pada azab Allah.Seandainya dia penyebab sang Murobbi jatuh ke gaung neraka..maka malulah dia berdepan dengan TUHANnya.Memejamkan mata sekejap-kejapnya seolah tidak mahu membuka matanya lagi Tenggelam dalam cinta Robbnya..”…….”mintalah padaku..nescaya aku perkenankan..”terngiang-ngiang firman Allah itu..Segera dia beristigfar lantas apalagi yang layak dipohon seorang hamba berdosa melainkan magfirah yang besar..

Ainul turut sama menghamburkan tangisannya..Dibelai sahabatnya itu.Dipeluk erat bahu sahabat itu.Cinta sahabatnya itu luar biasa..patutlah lama ingin diketemukan.Sememangnya sabar itu indah.Sahabatnya itu cukup kuat kerana itu Allah masih membiarkan dia bersendirian.Menguji imannya..Dalam hati dia mendoakan semoga Allah mengurniakan murobbi yang didamba Mardhiah.. 

Lama dia dibawa mengelamun..kembali ke alam nyata dan terus bangkit tatkala terdengar  sayup-sayup suara azan subuh memanggilnya.Mardhiah membuka buku kiriman adindanya..Dihadapannya tertulis sesuatu..
Hadis dari Umar bin Khattab, diriwayatkan oleh Ibnu Abdil Bar dalam at-Tamhid Rasulullaah shalallaahu 'alaihi wassalam bersabda, "Allah mempunyai hamba-hamba yang bukan nabi & bukan syuhada, tapi para nabi & syuhada tertarik oleh kedudukan mereka di sisi Allah."

Para sahabat berkata, "Wahai Rasulullah, siapa mereka & bagaimana amal mereka? Semoga saja kami bisa mencintai mereka."

Rasulullah shalallaahu 'alaihi wassalam bersabda, "Mereka adalah suatu kaum yang saling mencintai dengan karunia dari Allah. Mereka tidak memiliki hubungan nasab & tidak memiliki harta yang mereka kelola bersama. Demi Allah mereka adalah cahaya & mereka kelak akan ada di atas mimbar-mimbar dari cahaya. Mereka tidak merasa takut ketika banyak manusia merasa takut. Mereka tidak bersedih ... ketika banyak manusia bersedih"

Kemudian Rasulullaah Shalallaahu' alaihi wassalam membacakan firman Allah, "Ingatlah, sesungguhnya wali-wali Allah itu, tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati" (QS Yunus :62)

You Might Also Like

0 strawberries yummy

Follow me

Like us on Facebook

Follow us

Flickr Images