Kelapa Sawit dan kurma

7:08:00 PM

Kelapa sawit

kurma
5tahun yang lalu........Hari itu, 2 orang anak remaja pergi ke kebun.Seorang memegang cangkul dan seorang lagi memegang parang.Kunci motor dicapai. Selepas mendengar arahan si ayah,mereka berdua pun pergi ke kebun.Kereta comel 1 roda dihadapan dibawa sekali.Di dalamnya terisi anak-anak pokok kelapa sawit.Teringat perbualan sebelum mereka pergi.

Si anak: Ayah,kenapa nak tanam pokok kelapa sawit? Bukankah lambat mendapat hasilnya.?Sedangkan kita memerlukan duit sekarang ini juga.
Si ayah: Sekarang, ayah masih boleh mencari duit.Tapi bila ayah dah takde nanti..Allah akan kirimkan rezeki kepada kamu melalui pokok kelapa sawit ni.(tersenyum).

Selepas 5 tahun, si Ayah sudah pun kembali kerahmatullah.Satu hari seorang daripada si anak dilanda masalah kewangan.Ingin meminjam dari bank tidak mahu.Meminjam dari kawan segan.Jadi duduklah termenung memikirkan cara.Tiba-tiba teringat sesuatu dan bergegas pulang ke kampung.Dengan rasa tawakkal yang tinggi dia pergi ke kebun.Alangkah terkejutnya melihat pokok kelapa sawit yang ditanamnya dahulu sudah berbuah dengan banyaknya.Hasilnya dapat menyelesaikan masalah kewangannya.Bersyukur pada Tuhan dan berterima kasih pada arwah ayahnya.

Kurma

Pada suatu hari: Seorang lelaki yang amat tua memikul cangkul dibahunya bersama beberapa anak pokok .Kemudian dia berhenti di satu tempat.tidak lama kemudian,Kisra(Maharaja Persia), Anusyrwan, jalan melewati orang tua ituyang sedang menanam pohon kurma. Kepada orang tua itu Kisra bertanya:”Mengapa pada usia setua ini engkau masih mahu menanam kurma? Mungkin engkau tidak akan menikmati buahnya.

Orang tua itu menjawab:”Orang-orang dahulu menanam kurma dan kamilah yang memakan buahnya. Sekarang kamilah yang menanam, biar orang-orang sesudah kami  yang makan buahnya. Mendengar jawaban itu Kisra menyuruh pegawainya memberi wang 4000 dirham kepada orang tua tersebut. Lalu orang tua itu berkata: ”Pohon kurma biasanya baru berbuah setelah berumur 10 tahun, tapi ini dalam waktu satu jam saja sudah berbuah. Kisra kagum akan jawapan itu, lalu menyuruh lagi pegawainya memberi 4000 dirham kedua kalinya, seraya berkata:”Dia memang orang bijaksana”.

Sambil menerima pemberian kedua itu, orang tua itu berkata:”Biasanya pohon kurma berbuah setahun sekali, akan tetapi pohon kurma ini sudah berbuah dua kali sehari bagi saya”. Kisra memerintahkan lagi orang tua itu diberi 4000 dirham ketiga kalinya. Pada akhirnya Kisra berkata kepada pegawainya:”Mari kita pergi agar wang kita tidak habis disini”.


moral stories: 2 cerita berbeza tapi natijah yang sama.Kadangkala kita sibuk memikirkan hasil dari apa yang kita buat sehingga sudah hilang rasa ikhlas dalam diri.Tapi bila saya amati kisah ini barulah saya faham apa yang dimaksud kan menanamlah sebanyak mana pun didunia dan menuailah diakhirat kelak.Jadi,menanamlah,biarpun kita tidak dapat menikmatinya tapi kita memiliki kebaikan dan pahala yang tidak pernah berkurang.Jika bukan manusia yang menjamahnya,pasti burung-burung, tikus, kumbang menikmatinya sambil berterima kasih pada si penanam.

nota berazam: nak tanam pokok manggis + mata kucing (harap-harap kali ni hidup)

You Might Also Like

0 strawberries yummy

Follow me

Like us on Facebook

Follow us

Flickr Images