Tanpa Ilmu,diam lebih utama

11:23:00 AM

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatu.Menghampiri hari -hari untuk ibadah korban ni terdapat banyak manfaatnya.Bagi siapa yang mampu berpuasa..anda memang digalakkan berpuasa.Tanpa bicara banyak hari ini saya akan mengulas sedikit saja mungkin tentang permasalahan yang diutarakan kawan saya, Hazal dari UKM tentang isu berkata tanpa Ilmu @ berdebat tanpa ilmu.

Sebenarnya jujur saya katakan , adalah diri ini tidak layak mengulas permasalahan ini kerana terlalu sedikit lagi ilmu di dada.Tapi saya cuba menjawabnya dalam konteks yang saya faham ye hazal.Lebih saya galakkan andai anda bertanya terus pada orang yang lebih ahli seperti ustaz-ustaz,pensyarah bidang agama atau alim ulamak.

Berkata tanpa ilmu..berdebat tanpa ilmu kini menjadi permasalahan utama ummat masa kini bilamana ramai yang sudah mula mendebatkan ayat-ayat qur'an contohnya mahupun hadis -hadis dengan tujuan kepentingan diri mereka sendiri.Hasilnya kita dapati ramai orang sudah salah faham dengan konteks dan isi kandungan al-quran itu sendiri.Lebih mudah jika saya mengambil contoh seorang yang buta ingin memimpin kawannya yang juga buta lagi pekak menuju ke satu tempat yang baru..Anda rasa logik tak?Semestinya orang buta tersebut belum arif tentang arah tuju tempat yang baru tersebut lalu bagaimana dia ingin meminpin temannya itu.Akhirnya kita akan dapati mereka berdua jauh tersesat barangkali entah kehutan mana.

Jadi bila keadaan begitu..bagaimana penyelesaiannya??Pastinya sang buta meminta bantuan dari orang lain yang celik ataupun orang yang celik dan boleh melihat menghampiri mereka dan membantu mereka dari membiarkan mereka berdua yang buta tadi tersesat.Begitulah kronologi onrang yang berkata tanpa ilmu didada.Takut-takut orang yang mendengar akan tersesat juga.Jadi wajib disini memilih guru yang tepat jika ingin mengaji.

Suka disini saya menyertakan satu potong ayat dari kitabullah berbunyi:

“Dan di antara manusia ada orang-orang yang membantah tentang Allah tanpa ilmu pengetahuan, tanpa petunjuk, dan tanpa kitab (wahyu) yang bercahaya dengan memalingkan lambungnya untuk menyesatkan manusia dari jalan Allah. Ia mendapat kehinaan di dunia dan di hari kiamat. Kami merasakan kepadanya adzab neraka yang membakar. (Akan dikatakan kepadanya): ‘Yang demikian itu, adalah disebabkan perbuatan yang dikerjakan oleh kedua tangan kamu dahulu dan sesungguhnya Allah sekali-kali bukanlah penganiaya hamba-hamba-Nya’.” (Al-Hajj: 8-10)

baiklah kerana kesuntukan masa dan ada kelas 5minit lagi ni..Saya berhenti disini dulu untuk penjelasan kali ini.InsyaAllah ada masa , bertambah ilmu saya sambung.

Wassalam

You Might Also Like

4 strawberries yummy

  1. mudah-mudahan kita diberi imu, diberi hidayah, diberi cahaya bagi menerangi jalan2 kita......

    ReplyDelete
  2. Hm.. Jadi kena cari ilmu dengan berguru dan jika tidak ketahui lebih baik berdiam. Terima kasih ya. Tapi bagaimana nak tegur orang yang tiada ini ilmu ni tapi berkata bagai ilmunya byk?

    ReplyDelete
  3. orang macam tu mmg susah nak ditegur.

    ReplyDelete

Follow me

Like us on Facebook

Follow us

Flickr Images