Kenapa aku menulis????

10:03:00 PM


Tanganku akan hancur di dalam tanah  
Yang tinggal hanya tulisanku di dalam buku
Moga sesiapa yang membaca tulisanku    
doakanlah keselamatanku dari Azab (api neraka).
-syair arab-

Saudaraku,
Untuk apa dikau menulis? Untuk memenuhi masa lapang mu? Untuk memenuhi minat dan hobi menulis mu? Untuk beroleh pujian dan sanjungan orang? Atau, kerana engkau sedar, betapa kelak ke bumi juga tempat kembali mu. Ajal jua yang akan datang menjemputmu. Mayat jua, kesudahan hidupmu. Lalu bagaimana caranya untuk engkau kekal hidup? Bukan, bukan dengan mempercayai segala tahyoul-mahyol orang-orang Barat, bahawa ada telaga tersembunyi di bawah sana. Yang begitu dikau meminumnya, kau akan kekal muda selamanya. Tidak cukupkah kemudaan yang dianugerahkan Tuhan buat para penghuni Syurga, untuk kau kejar lalu membara menjadi cita-cita?

Biarkanlah mereka menanam jasadmu. Tetapi, biarkan pula hidup kekal fikrahmu. Mereka, para jahil-jahil di luar sana, berbicara kehidupan sang mati sebagai hantu. Tetapi kamu, para ibadurrahman, berbicara kehidupan pasca kematian sebagai fikrah yang hidup, yang kemudiannya menghidupkan pula manusia-manusia lainnya.


Fikrah yang makin berkembang dan membiak. Berjangkit, tetapi tidak berpenyakit. Berkembang, tetapi bukan menggemukkan. Membiak, tetapi dalam konteks amal-amal soleh.
Fikrah akhi, fikrah. Biarkanlah fikrah mu hidup kekal, dan mewarnai masyarakatmu dengan roh islam. Agar, sesiapa yang membaca fikrah mu yang masih tertinggal, akan senantiasa mendoakan untukmu keselamatan. Keselematan tatkala meniti titian Shirat. Keselamatan tatkala cuba melepasi “security guard” untuk masuk ke premis Syurga. Keselamatan daripada melencong pula ke lembah Neraka.

Ya ALLAH, biarkanlah fikrah kami kekal hidup, seperti hidupnya fikrah seorang ghulam, yang biar tertanam jasad di perkuburan, fikrahnya hidup dan lagi menghidupkan. Hinggakan fikrahnya menyumbangkan syuhada’ di perparitan. Lalu dipahat indah kisahnya di dalam al-Quran:-

Binasa dan terlaknatlah orang-orang yang membuat parit.
yang berapi (dinyalakan dengan) kayu bakar,
ketika mereka duduk di sekitarnya,
sedang mereka menyaksikan apa yang mereka perbuat terhadap orang-orang yang beriman.
Dan mereka tidak menyiksa orang-orang mukmin itu melainkan karena orang-orang mukmin itu beriman kepada Allah Yang Maha Perkasa lagi Maha Terpuji,
Yang mempunyai kerajaan langit dan bumi dan Allah Maha Menyaksikan segala sesuatu.
Sesungguhnya orang-orang yang mendatangkan cobaan kepada orang-orang yang mukmin laki-laki dan perempuan kemudian mereka tidak bertobat, maka bagi mereka azab Jahanam dan bagi mereka azab (neraka) yang membakar.
Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal-amal yang saleh bagi mereka surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai; itulah keberuntungan yang besar.
Sesungguhnya azab Tuhanmu benar-benar keras.
(Surah al-Buruj [85]: 4-12)

Inilah “immortal” yang sesungguhnya. Ya, inilah kehidupan tanpa kematian.

You Might Also Like

0 strawberries yummy

Follow me

Like us on Facebook

Follow us

Flickr Images